Search

10 Jan 2009

SAYA MEMELUKNYA HINGGA PAGI TIBA


Kalau ia benar-benar ingin kembali kepadamu, saya tak mempersoalkannya …

SAYA menyimak muka Adelia dengan seksama. Mimik yang datar, tanpa emosi, tanpa pretensi. Saya menjadi kikuk. Kue pisang yang tinggal separuh itu menggantung di udara, urung menghambur ke rongga mulut saya.

“Kau lagi ngomong apa?” Saya membohonginya karena saya tahu arah pembicaraan ini.

“Saya tahu kau rutin berkomunikasi, rajin mengiriminya SMS atau membalasnya.”

Malam yang diresapi gerah udara, meski di luar sana dingin menyengat tulang. Adelia menggumamkan sesuatu, tapi tak jelas di telinga. Ia tengah marah. Saya tahu dari cara duduknya yang kaku. Rokoknya menjilati asbak, menciptakan belang hitam di bibir asbak itu. Dan ia membiarkannya.

Kami diam membeku. Televisi memancar, tapi kami tak tergoda mengubah tayangan. Remote control entah dimana kini teronggok.

“Saya ingin bicara sejujur-jujurnya … “

“Jujur bahwa kau masih menyisakan cintamu padanya?” Ia menyela dengan sengit.

“Jujur bahwa saya tak lagi menyisakan cinta saya padanya.”

“Omong kosong!”

“Sumpah!”

“Tak perlu sumpah untuk membuktikannya.”

“Lalu saya harus ngomong apa lagi?”

“Kasih alasan mengapa kau tak mencintainya lagi. Katakan sekarang!”

Saya menghela napas. “Oke. Dia telah melukai hati saya. Dia menorah hati saya dengan belati lewat caranya meninggalkan saya. Ia lari dari saya, menggondol beberapa hal yang amat berharga dari saya, kemudian menikah dengan pria lain selagi saya masih mencintainya. Ia perempuan yang menciptakan bilur luka maha dahsyat yang barangkali saya bawa mati rasa sakitnya … “

“Itu sudah kau bilang pada saya berkali-kali.”

Saya mencintaimu, karena kau mengembalikan banyak hal yang dicuri oleh Nana! Kau malaikat penolong saya, membuat saya hidup kembali setelah mati! Cukup?

Kami bersitatap. Lalu luruh dalam pelukan yang amat erat. Pelukan yang tak renggang barang seinci hingga pagi tiba.

16 komentar:

-G- mengatakan...

Pelukan yang tak renggang barang seinci hingga pagi tiba.

WOW!

Jadi, cinta itu walaupun tadinya hilang, (pernah hilang ga siy?) akhirnya bertaut kembali dan menjadi lebih indah ya? (^_^)

Saya berpikir ttg 'rasanya' hidup lagi setelah sekian lama merasa mati itu, pasti rasanya luarbiasa.

Hmm.. memang bunga2 itu sekedar lewat ya pak, tapi yg sejati tetap menjadi yg sejati juga.

KEREN.

anggunpuspita mengatakan...

nanananananananana......:)
ku tau dia....
nanananananananana......;p

blue mengatakan...

perempuan itu sosok yang pernah menjadi bahan tertawa kita, bukan bang?

saya tau Nana itu.

Sekar Lawu mengatakan...

apakah ini cinta yang terpendam?

Bu Tjokro mengatakan...

Nana? perasaan pernah denger nama ini? rambut dicat merah itu mas? yg sering nongkrong di mobil mas sambil baca majalah itu? apakah masih hidup dia? hihihihihiqiqiq .. **kabur sejauh jauhnya, takuuuttt**

tafakur mengatakan...

Nana hotel horison itu? wow, masih ada hubungan yak? bukankah dia udah merid bos? punya anak kembar kl ga salah. buat nyonya Arief, jng khawatir mba, mas Arief cengengesan tapi cukup setia kok. saya jamin min!

sitamB< mengatakan...

oalah kang, rame gara-gara nana? wislah, dia telah mengkhianatimu.

sendangmulyo mengatakan...

HIDUP LAKI-LAKI!

Anonim mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Ikal mengatakan...

hmmm ...

Anonim mengatakan...

oalah, ternyata semua pernah dicurhati soal nana tho?
rahasia umum donk!
*hihihihi*

ernut mengatakan...

haiya, ini true story to?

Anonim mengatakan...

lho comment nya nana kok dihapus?
dia kan mengharap balik tuh. dia kan cinta mati sama dirimu.

blue mengatakan...

rame.. rame!! komennya rame!!
nana memang hebat!!

*lah.. emang anaknya kembar ya bang?*

with love D' mengatakan...

Mas..kalo benar cerita hidup mas,sungguh beruntung Adelia,seorang yg mendapatkan cinta mas.

feby awal ramdhani mengatakan...

OBAT PENYAKIT POLIP HIDUNG

OBAT PENYAKIT VARISES

Obat BAB Berdarah

OBAT KUAT TAHAN LAMA UNTUK PRIA DEWASA

OBAT ASAM LAMBUNG TINGGI

OBAT RADANG TENGGOROKAN TERBAIK

Ramuan Herbal Untuk Penderita Pengapuran Sendi

Terimakasih, Semoga Bermanfaat